Dua Kali Tes Swab Negatif, Giwat Menolak Istrinya Dimakamkan Secara Covid-19

by -167 Views
Yunus Wahyudi (tengah) ketika mendampingi Giwat (kanan)
Girl in a jacket

Banyuwangi, seblang.com – Giwat seorang warga di Banyuwangi menolak rencana pihak Rumah Sakit Umum Daerah Blambangan untuk memakamkan istrinya dengan protap Covid-19.

Giwat mengatakan, Ia yakin Meiriane, istrinya tersebut meninggal tidak disebabkan virus corona. Pasalnya, dua kali dites swab oleh dua rumah sakit, hasilnya negatif. Meski saat dirawat, sang istri memiliki riwayat sesak nafas.

iklan aston

“Istri saya dites swab dua kali hasilnya negatif. Jadi saya menolak jika istri saya dimakamkan menggunakan protap Covid-19,” kata Giwat dengan mata berkaca-kaca menahan sedih setelah ditinggal sang istri untuk selamanya, Jumat (2/10/2020).

Usahanya pun berhasil, setelah ia didampingi M. Yunus Wahyudi aktivis kontroversial  untuk menjemput jenazah istrinya di rumah sakit plat merah tersebut untuk disemayamkan sebagaimana mestinya.

“Ini juga bisa dibuat pembelajaran kepada masyarakat, jika punya dasar bukti yang kuat, jangan takut untuk menolak,” ujarnya.

Sedangkan Yunus yang kerap dijuluki Macan Blambangan itu tergerak hatinya untuk mendampingi penjemputan jenazah istri Giwat, setelah mendengar kronologi meninggalnya yang diceritakan langsung oleh Giwat yang belum pernah dikenalinya lewat telepon selulernya.

“Meski saya belum pernah kenal, tetapi saya terpanggil mendampingi pak Giwat karena istrinya ini memang meninggal karena bukan Covid-19 melainkan sakit komplikasi. Buktinya dua kali dites swab negatif,” kata Yunus.

Sementara itu, dr Indah Sri Lestari Direktur RSUD Blambangan mengatakan, meski jenazah istri  Giwat tersebut tidak dikuburkan seperti pemulasaraan jenazah pada umumnya. Namun prosesi kremasi jenazahnya tetap dilakukan sesuai dengan protokol kesehatan.

“Untuk prosesi pemakaman, keluarga meminta secara kremasi. Prosesinya sudah disepakati sesuai dengan protokol kesehatan. Hadir tadi malam ikut menjelaskan  Bapak Kapolsek Kota, Kapolsek Giri dan Kapolsek Kalipuro serta Kasat Sabhara,” ucap dr Indah saat dikonfirmasi seblang.com melalui pesan WhatsApp, Sabtu (3/10/2020).

Alhasil, setelah adanya kesepakatan bersama, pihak rumah sakit pun menyerahkan jenazah istri Giwat untuk disemayamkan di rumah persemayaman jenazah yang terletak di Kelurahan Karangrejo Banyuwangi untuk dikremasi sesuai protokol kesehatan.

Wartawan : Teguh Prayitno

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.