Wayang Kulit Hadir Dalam Peringatan Hari Jadi Kabupaten Madiun Ke-456

by -161 Views
Pj Bupati Madiub (kiri) saat menerima wayang kulit dari dalang asal jawa tengah (kanan) Foto : Kominfo Kabupaten Madiun
Girl in a jacket

Madiun, seblang.com – Dalam rangka peringatan Hari Jadi Kabupateb Madiun yang ke-456, warga Kampung Pesilat disuguhkan dengan pagelaran wayang kulit semalam suntuk yang berlangsung di halaman Pendopo Ronggo Djumeno, Pusat Pemerintahan (Puspem) Caruban pada, Selasa (9/7/2024) malam.

Acara dibuka oleh Penjabat (Pj) Bupati Madiun, Tontro Pahlawanto, yang juga menerima simbolis sebuah wayang dari dalang kondang Ki Tantut Sutanto dari Surakarta sebagai tanda dimulainya pagelaran.

iklan aston

Pagelaran wayang kulit semalam suntuk kali ini mengusung lakon Babad Wonomarto, sebuah cerita klasik yang sangat populer dalam seni pertunjukan wayang purwa. Lakon ini mengisahkan kembalinya keluarga Pandawa ke Astina, setelah mengalami berbagai rintangan dan tantangan, termasuk upaya pemusnahan kehidupan mereka di Lakon Bale Sigala-gala.

Menyambut momen bersejarah tersebut, Pj. Bupati Madiun menyampaikan harapannya bahwa Kabupaten Madiun akan terus maju dan berkembang untuk memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakatnya. Dalam sambutannya, ia menekankan pentingnya memelihara dan mengembangkan seni budaya tradisional sebagai bagian integral dari identitas dan kekayaan budaya bangsa Indonesia.

“Di hari jadi yang ke-456 ini, mari kita jadikan momentum untuk merenungkan sejarah dan prestasi yang telah kita raih, serta untuk mempersiapkan masa depan yang lebih baik bagi Kabupaten Madiun,” ujar Pj. Bupati dalam sambutannya.

Wayang kulit, sebagai warisan budaya Nusantara yang tak ternilai harganya, terus menjadi salah satu sarana penting untuk mengedukasi masyarakat tentang nilai-nilai luhur dan moralitas dalam kehidupan. Dengan melibatkan masyarakat secara luas dalam acara-acara seperti ini, diharapkan bahwa kesadaran akan pentingnya melestarikan tradisi akan semakin meningkat.

Acara yang dihadiri oleh para tokoh masyarakat, budayawan, serta pemangku kepentingan lainnya ini juga menjadi bukti nyata komitmen pemerintah daerah dalam mendukung dan mempromosikan kegiatan seni budaya lokal.

Pagelaran wayang kulit semalam suntuk ini juga disambut antusias oleh masyarakat, yang menganggapnya sebagai salah satu cara yang unik dan efektif untuk memperingati hari bersejarah Kabupaten Madiun.

Dengan semangat perayaan yang membara, acara ini sukses menambahkan babak baru dalam kisah panjang Kabupaten Madiun. Peringatan Hari Jadi ke-456 yang meriah ini tidak hanya menghidupkan kembali kejayaan masa lalu, tetapi juga memberikan inspirasi bagi generasi mendatang untuk terus menghargai dan memperkaya warisan budaya yang telah ditinggalkan oleh nenek moyang kita.

Sebagai bagian dari upaya untuk menyebarkan informasi mengenai pagelaran ini, masyarakat dapat mengakses informasi lebih lanjut melalui situs resmi Pemerintah Kabupaten Madiun, serta media sosial resmi yang telah disediakan. Dengan demikian, keberadaan dan makna dari setiap perayaan dan tradisi budaya dapat tetap terjaga dan terus berkembang seiring dengan waktu.

Dengan pagelaran wayang kulit semalam suntuk yang meriah ini, Kabupaten Madiun sekali lagi membuktikan diri sebagai salah satu penjaga warisan budaya Nusantara yang patut kita banggakan.

Acara tersebut turut dihadiri Forkopimda Kabupaten Madiun, Kepala OPD, camat, kepala desa se-Kabupaten Madiun, serta masyarakat Kabupaten Madiun yang turut menyaksikan./////

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.