Masa Karantina di Ponpes Darussalam Blokagung Banyuwangi Berakhir

by -395 Views
Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas meninjau Ponpes Dasrussalam Sabtu (12/9/20)
Girl in a jacket

Banyuwangi, seblang.com – Usai menjalani karantina selama dua pekan, akhirnya Satgas Penanganan Covid-19 Banyuwangi dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI akan membuka karantina ponpes Darussalam Blokagung, Banyuwangi. Masa karantina akan berakhir pada Sabtu 12 September pukul 24.00 WIB.

Begitu pula, tugas para relawan yang bekerja memenuhi kebutuhan logistik dan konsumsi di dapur umum, termasuk para tenaga kesehatan yang selama ini standby di lokasi, juga telah resmi berakhir.

Namun, sebelum meninggalkan dapur umum, seluruh relawan baik dari BPBD, Taggana, Dinas Sosial, TNI, Polri, dan tenaga kesehatan wajib menjalani rapid test.

“Seluruh tenaga kesehatan yang bekerja dan relawan yang membantu di dapur umum, wajib rapid test,” kata dr. Widji Lestariono, Kepala Dinas Kesehatan Banyuwangi saat mendampingi Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas meninjau lokasi dapur umum di Blokagung Banyuwangi, Sabtu (12/9/2020).

Rio, sapaan akrab Widji Lestariono mengatakan selama 14 hari santri telah menjalani karantina. Setelah menjalani masa karantina, seluruh santri dinyatakan sembuh. Kecuali yang memiliki gejala, mereka akan dipisah dan ditambah masa karantina selama lima hari.

“Ini sesuai dengan pedoman penanganan Covid-19 Kementerian Kesehatan revisi ke-5. Bagi yang telah menyelesaikan masa karantina dan tidak bergejala, bisa dinyatakan sembuh. Untuk penanganan santri yang bergejala, mini hospital yang didirikan di pondok pesantren tetap dipertahankan dan tetap dijaga oleh tenaga kesehatan,” kata Rio.

Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas, berterima kasih pada seluruh pihak yang terlibat dalam penanganan klaster pondok pesantren.

“Selama 14 hari ini kita belajar banyak dari urusan ini. Ini bukan bencana biasa. Penanganannya wajib memenuhi SOP kesehatannya. Prosedur tiap tata kelola harus dipenuhi semua. Tenaga dan pikiran, mayoritas tenaga kesehatan, cadangan APBD, dicurahkan untuk membantu penanganan di sini,” kata Anas.

Anas pun berterima kasih kepada tenaga kesehatan di seluruh Puskesmas yang bergiliran membantu, TNI dan Polri, Camat, Lurah, dan seluruh relawan yang bekerja di dapur umum.

Sebagai bentuk ucapan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu, Bupati Anas memberikan buket bunga kepada perwakilan relawan, TNI/Polri, dan tenaga kesehatan.

“Kami semua sangat berterima kasih. Juga kepada para pengasuh pesantren, para santri, dan keluarga santri yang semuanya dengan penuh kesabaran mendukung dan menjalani proses ini. Semoga kita semua selalu diberi kesehatan,” tambah Anas.

“Kami juga ucapkan terima kasih yang besar kepada Kementrian Kesehatan dan jajarannya serta Ibu Gubernur Jatim dan jajarannya yang sigap menangani klaster ini. Alhamdulillah, dengan sinergi dari semua yang pihak saling mendukung akhirnya santri-santri ini bisa melewati masa-masa karantina dengan baik dan akhirnya bisa dinyatakan sembuh,” imbuh Anas.

Sementara itu, Nihayatul Wafiroh, Jubir Ponpes Darussalam mengucapkan terima kasih dan mohon maaf karena telah menyedot anggaran pemerintah setempat, tenaga, dan pikiran banyak pihak guna membantu menangani Covid-19 di Ponpes yang diasuhnya.

“Mewakili keluarga kami terima kasih dan mohon maaf. Semoga mendapat balasan doa dari para santri,” tambah anggota DPR ini.

Nihayatul menambahkan dengan kejadian ini membuat pihaknya melakukan evaluasi. Seperti mengelola sanitasi dan sampah. Merelakan gedung dan sekolah menjadi tempat tidur santri, dan lainnya.

“Kejadian ini membuat kita semua belajar,” katanya. (guh)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.