Pemkab Banyuwangi Gotong Royong Menuntaskan Penanganan Corona

by -256 Views
Girl in a jacket

Foto: Mobil damkar melakukan penyemprotan Disinfektan

Banyuwangi, seblang.com – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banyuwangi telah melakukan gladi secara terus menerus untuk call center  112  yang siap selama 24 jam bisa melayani keluhan masyarakat. Selain itu pemkab  juga telah menyiapkan ruang isolasi di seluruh rumah sakit di kabupaten Banyuwangi.

Bupati Banyuwangi Andi Azwar Anas menegaskan kenapa ini menjadi penting bagi Pemkab bersama Forkopimda Banyuwangi untuk melakukan sosialisasi dan gladi dari penanganan ini karena Banyuwangi merupakan kabupaten terluas di Jawa dengan  penduduk sekitar 1,7  juta orang yang tersebar di 25 kecamatan.”Kalau tidak ada sosialisasi dan gladi takutnya ketika terjadi suatu nanti  gagal dalam menangani. Maka kami melakukan langkah langkah tersebut,” jelasnya.

Lebih lanjut Kang Azwar Anas menuturkan bersama Forkominda, pihaknya juga melakukan penyemprotan disinfektan semua ruang publik termasuk tempat  ibadah mulai Masjid, Gereja, Pura, Klenteng maupun fasilitas ibadah lain yang ada diseluruh Banyuwangi.

Sementara itu Ketua DPRD Banyuwabgi I Made Cahyana Negara mengatakan masyarakat diharapkan tetap tenang namun harus tetap waspada.

Kemudian selalu menjaga kesehatan diri dan keluarga yang terutama dengan menghindari berkerumun atau bergerombol dengan masyarakat yang lain dan lebih banyak di rumah serta tetap mengikuti aturan dan anjuran pemerintah.

“Bagi kami yang merupakan bagian  dari pemerintah,  berupaya memastikan pemerintahan Banyuwangi untuk mempersiapkan segala sesuatu yang diperlukan untuk kesehatan menggelar tes-tes kesehatan  yang masif dan lain sebagainya serta melakukan pemantauan pintu pintu masuk wilayah Banyuwangi yang kira kira potensi pergerakan orang contoh misalkan di pelabuhan Ketapang , pintu masuk di Kalibaru dan kecamatan Wongsorejo,” ujar Made.

Dandim Banyuwangi Letkol Inf Yuli Eko Purwanto SI meminta dalam upaya mencegah dan menanggulangi penyebaran Covid-19 di Banyuwangi, yang bisa dilaksanakan terlebih dulu berawal dari keluarga perkuat ketahan diri bersama keluarga, Sehingga tidak perlu menghadapi permasalahan dengan panik tetapi bersikap tenang dan bijaksana.

Ia telah memberikan instruksi kepada para anggota untuk berusaha mensosialisasi dan menyampaikan kepada warga Banyuwangi di wilayah masing masing.

Termasuk Babinsa di wilayah binaan memberikan edukasi supaya rakyat  menghadapi hal tersebut dengan bijak dalam arti tidak panik tetapi harus waspada oleh.” Karena itu Babinsa menyampaikan sosialisasi secara door to door apabila dalam lingkup wilayah teritorial Banyuwangi dalam satu hari minimal 5 Kepala Keluarga (KK),” jelas Dandim.

Lebih lanjut Perwira asal Semarang itu menuturkan apabila satu sama lain bisa melaksanakan hal tersebut, ke depan kepercayaan antar warga kepada satu sama lain tetangga khususnya tetap akan berjalan dengan baik. Sebaliknya apabila kalau satu sama lain menghadapi permasalahan dengan gopoh ataupun panik akan menumbuhkembangkan sikap tidak saling percaya, saling curiga apakah ini sudah terluar atau tidak

“Maka dari itu tidak perlu panik tetapi apa yang sudah diinstruksikan oleh Dinas Kesehatan bersama Babinsa supaya dilaksanakan,” Katanya. (nur)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.