Cahaya Terang di Dusun Pecemengan

by -1529 Views
Foto : Himpunan Mahasiswa Teknik Manufaktur Kapal Poliwangi saat serah terima PHDB panel surya kepada masyarakat Dusun Pecemengan, Desa/Kecamatan Blimbingsari, Banyuwangi
Girl in a jacket

Banyuwangi, seblang.com – Himpunan Mahasiswa Teknik Manufaktur Kapal (TMK) Politeknik Negeri Banyuwangi (Poliwangi), memanfaatkan Program Hibah Desa Binaan (PHDB) untuk menerangi Dusun Pecemengan, Desa / Kecamatan Blimbingsari, Banyuwangi.

Dengan menerapkan panel surya sebagai energi alternatif, kini jalan-jalan dan tempat fasilitas umum yang ada di perkampungan nelayan yang tak jauh dari Bandara Banyuwangi itu, tak gelap lagi.

iklan aston

Faid Taufikurrohman ketua tim project mengatakan, awalnya tim himpunan mahasiswa TMK Poliwangi yang dipimpinnya tersebut, berencana menerapkan panel surya untuk menghasilkan energi listrik dari tenaga sinar matahari, sebagai alat bantu penerangan pada kapal para nelayan ikan di Dusun Pecemengan, Desa Blimbingsari.

Namun, setelah menerima masukan saran dari warga dan tokoh masyarakat setempat, akhirnya project penerangan pada kapal tersebut, dialihkan untuk penerangan jalan maupun tempat fasilitas umum yang ada, termasuk untuk penerangan di bibir pantai tempat perahu para nelayan bersandar.

“Jika panel surya kita terapkan pada kapal, manfaatnya hanya bisa dirasakan oleh pemilik kapal. Tetapi dengan panel surya yang kita sambungkan ke lampu untuk penerangan jalan maupun tempat fasilitas umum, manfaatnya bisa dirasakan oleh seluruh warga,” kata Faid kepada seblang.com, Sabtu (5/9).

Faid menambahkan, keputusan timnya tersebut didasari dengan banyak pertimbangan. Apalagi, masyarakat di Dusun Pecemengan khususnya di RT 3/ RW 2, mengeluhkan tak berfungsinya lampu penerangan jalan yang dipasang oleh pemerintah selama setahun terakhir. Sehingga, hal tersebut membuat kekhawatiran tersendi bagi masyarakat akan kondisi keamanan saat malam hari tiba.

Atas dasar itulah, Faid bersama timnya tersebut dengan penuh semangat membangun panel surya, meski di tengah pandemi. Selama tiga bulan lebih, akhirnya panel surya tersebut dapat difungsikan dan bermanfaat untuk masyarakat sekitar.

“Alhamdulillah, tidak ada kendala berarti dalam pembangunan panel surya ini. Karena ini berkat dukungan warga Dusun Pecemengan dan bimbingan dosen pembimbing,” ujar Faid.

Sementara itu, Yeddid Yonatan Eka Darma selaku dosen pembimbing dari TMK Poliwangi mengatakan, panel surya yang dibangun oleh mahasiswanya itu hanya menghasilkan arus DC. Sehingga masih belum bisa dimanfaatkan untuk keperluan rumah tangga.

Foto : saat ujicoba panel surya dan berhasil menghasilkan energi listrik untuk menyalakan lampu

“Karena keterbatasan anggaran, kita masih belum bisa membeli inverter yang berfungsi mengubah arus DC ke arus AC yang biasanya dimanfaatkan untuk keperluan peralatan rumah tangga,” kata Yeddid.

Kendati demikian, lanjut Yeddid, panel surya yang dibangun mahasiswanya itu dapat bertahan hingga 10 tahun dan mampu menyimpan daya listrik hingga 6000 watt setiap harinya tergantung cuaca. Artinya, dengan daya 6000 watt itu, berarti panel surya tersebut dapat menyalakan ratusan lampu untuk penerangan kampung Nelayan di Dusun Pecemengan, Desa/Kecamatan Blimbingsari.

“Mudah-mudahan panel surya ini dapat bermanfaat untuk masyarakat kampung nelayan di Dusun Pecemengan ini,” kata Yeddid.

Kerja keras Himpunan Mahasiswa TMK Poliwangi itupun terbayar dengan antusiasnya warga setempat akan PHDB panel surya pengganti listrik tersebut.  Bahkan, salah seorang warga setempat merelakan tanahnya untuk dijadikan tempat pembangunan panel surya.

Foto : Asnawi, Kepala Dusun Pecemengan saat memberikan sambutan pada acara penyerahan PHDB panel surya. 

“Saya mewakili pemerintahan Desa Blimbingsari dan masyarakat, mengapresiasi adanya program ini. Karena ini sangat membantu kami khususnya bagi masyarakat kampung nelayan di Dusun Pecemengan,” kata Asnawi, Kepala Dusun Pecemengan, Desa / Kecamatan Blimbingsari.

Asnawi mengungkapkan, sudah setahun terakhir lampu penerangan jalan di dusunya padam. Sehingga hal tersebut sangat menyulitkan warganya untuk beraktifitas saat malam hari tiba. Terlebih lagi, terkait kepentingan keamanan di Dusun Pecemengan. Sehingga, rasa was-was kerap kali datang, ketika melewati jalan yang gelap tanpa penerangan.

“Sudah satu tahun terakhir lampu penerangan dari Dishub padam. Katanya sih karena defisit anggaran, sehingga lampunya dimatikan. Tetapi dengan PHDB ini, Dusun kami terang kembali karena sudah dibangun panel surya sebagai sumber energi listrik,” ujarnya.

Asnawi pun berjanji, ia bersama masyarakat kampung Nelayan Dusun Pecemengan akan merawat dan menjaga panel surya yang dibangun oleh para mahasiswa Himpunan TMK Poliwangi tersebut. Bahkan, ia berencana meminta bantuan pemerintahan Desa setempat untuk mengembangkannya agar lebih bermanfaat.

“Sekali lagi, saya ucapkan terima kasih. Khususnya kepada para mahasiswa Himpunan Teknik Manufaktur Kapal Poliwangi atas Progam Hibah Desa Binaan ini,” pungkasnya. (guh)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.