Partai Golkar Larang Kadernya Jelekkan Pihak yang Berseberangan

by -182 Views
Mas Yusuf-Gus Riza Menghadiri Acara Seminar di DPD Partai Golkar Banyuwangi
Girl in a jacket

Banyuwangi, seblang.com – Jajaran Pengurus Kader dan simpatisan Partai Golongan Karya (Partai Golkar) dilarang menjelekkan pihak lain dalan proses kontestasi pemilihan bupati-wakil bupati Banyuwangi masa bakti 2020-2025 . Saat ini kontestasi sudah memasuki tahapan pendaftaran pasangan calon (Paslon) yang diusung oleh koalisi partai politik yang ada di Banyuwangi.

Menurut Ruliyono, Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Golkar kabupaten Banyuwangi, Pilbup Banyuwangi merupakan  momentum yang dimanfaatkan maksimal oleh pengurus dan kader Partai Golkar untuk memantabkan konsolidasi dan berupaya maksimal dalam memenangkan paslon H Yusuf Widyatmoko- KH Muhammad Riza Azizy (Mas Yusuf-Gus Riza wajib) dalam pilbup Banyuwangi 9 Desember 220 mendatang dengan cara yang elegan.

iklan aston

”Dalam alam demokrasi perbedaan merupakan hal yang wajar namun setelah rekomendasi turun semua pengurus dan kader wajib mengindahkan instruksi dan perintah DPP Partai Golkar untuk memenangkan paslon Mas Yusuf-Gus Riza,”tegas politisi asal Glenmore tersebut.

Untuk mewujudkan harapan tersebut DPD Partai Golkar menggelar Seminar Pemenangan Pilkada 2020 DPD Partai Golkar Kabupaten Banyuwangi dengan tema,”Memperkokoh Konsolidasi Menuju Pemenangan Mas Yusuf-Gus Riza,”.

Acara tersebut digelar di Sasono Waringin Agung kantor DPD Partai Golkar Banyuwangi 5/9 dan dihadiri langsung oleh Mas Yusuf bersama istri Minuk Uliawati dan Gus Riza.

Selanjutnya Ruliyono menuturkan dia berharap pengurus dan kader Partai Golkar untuuk melakukan kunjungan Door to door dan meyakinkan masyarakat paslon Mas Yusuf-Gus Riza merupakan sosok yang tepat untuk melanjutkan kemajuan dan kejayaan Banyuwangi.

”Banyuwangi tidak ingin kasus yang terjadi seperti di Kabupaten/kota yang sempat mengalami kejayaan,  namun karena rakyat salah memilifigur pemegang estafet kepemimpinan akhirnya mengalami kemunduran dan saat ini kondisinya sangat memprihatinkan,”jelas Ruli.

Sementara H Yusuf Widyatmoko, dalam kesempatan tersebut mengingatkan tugas jajara dan kader Partai Golkar adalah bekerja keras dan maksimal memenangkan paslon paslon yang diusung koalisi Partai Demokrat (PD), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), PKS dan Partai Golkar.

“Kewajiban kami apabila Alloh mentakdirkan menjadi Bupati Banyuwangi adalah membantu memenangkan dalam  pemilihan legislatif (Pileg ) 2024  mendatang. Semuanya merupakan amanah yang harus dilaksanakan secara optimal,”jelas pria berpenampilan kalem itu.

Selanjutnya Mas Yusuf menceritakan  lika liku perjalanan perjuangan dia dalam membangun komunikasi politik dengan beberapa partai  sampai akirnya mendapatkan rekomendasi termasuk dari Partai Golkar.

Dia menambahkan semua proses dilakukan secara teliti, hati-hati dan rapi serta diketahui oleh banyak pihak setelah pasti mendapatkan rekomendasi dari empat parpol besar yang ada di Banyuwangi.

Lebih lanjut Mas Yusuf mengutip pernyataan Ustad Ghofar yang menggambarkan perjalan politik yang lalu seperti gambaran cerita Nabi Yusuf yang ada di Alquran. Ibaratnya sebagai sosok yang dibuang dan disia-siakan kemudian ada yang menolong  yang tentunya wajib melakukan balas budi terhadap yang telah menolong dan menyelamatkannya. (nur)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.