FKBN Cegah Paham Komunis Lewat Pendidikan Formal

by -242 Views
Girl in a jacket

Foto: FKBN dalam perbincangan menangkal komunisme

Banyuwangi, seblang.com – Partai Komunis Indonesia (PKI) sebagai organisasi terlarang di Indonesia sesuai TAP Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara Republik Indonesia No.XXV/MPRS/1966 kembali menjadi perbincangan khalayak seperti dikalangan Ulama Kabupaten Banyuwangi dan beberapa aktivis kemasyarakatan serta Forum Komunikasi Bela Negara (FKBN).

iklan aston

Sebagai upaya pencegahan pemahaman ideologi terlarang yang diterapkan oleh Partai Komunis Indonesia yang dahulunya dipimpin oleh DN.Aidit , ulama Banyuwangi dan sejumlah tokoh masyarkat serta Forum Komunikasi Bela Negara meminta pemerintahan daerah Kabupaten Banyuwangi memberikan pembelajaran lebih ekstra terkait pemahamaan Pancasila dan Kewarganegaraan   yang dalam hal tersebut juga diajarkan pemahaman bahaya laten yang dilarang.

Salah satu tokoh ulama kharismatik KH Sayuti dalam perbincangannya menjelaskan harus adanya  sinergitas antara Intansi pemerintah yakni Pemerintahan Daerah Banyuwangi dan Instansi Negara yakni Jajaran Komando Distrik Militer 0825 Banyuwangi

“Memang, harus ada sinergitas bersama pemda untuk memberikan jam pelajaran pancasila dan kewarganegaraan agar tidak terkikis fasalfah pancasila sebagai dasar negara , serta jajaran Kodim sebagai instansi Negara harus ada upaya tanggap terhadap ideologi terlarang saya kita tentara lebih mengerti tentang apa yang harus dilakukan sebagai benteng negara yang kita tahu TNI itu sangat dekat dengan masyarakat,” ujar KH Sayuti.

Hal senada juga diungkapkan ketua Forum Komunikasi Bela Negara (FKBN) Ngatoyo sebagai lembaga di bawah naungan Kementerian Pertahanan Republik Indonesia. Ia juga menjelaskan terkait penambahan pembelajaran pemahman nilai-nilai Pancasila dan Kewarganegaraan sebagai jati diri sebuah bangsa yang harus diterapkan.

“Kita sudah komunikasi dengan Dinas Pendidikan agar menambah waktu jam pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganeraan agar anak bangsa tahu akan jati diri fasalfa Pancasila sebagai dasar negara serta bahaya laten komunis yang pernah menjadi sejarah kelam,” ujar ketua FKBN Ngatoyo.

Pada hari Rabu 3 juni 2020 Forum Komunikasi Bela Negara Bersama sejumlah tokoh masyarakat dan ulama akan melakukan pertemuan Bersama Komandan Kodim 0825 Banyuwangi Lekol Yuli Eko Purwanto untuk meminta sinergitas Kodim sebagai pemangku teritorial keamanan negara wilayah kabupeten Banyuwangi. dan pada hari Sabtu 6 juni sejumlah tokoh masyarkat juga akan melakukan deklarasi pencegahan pemahaman ideologi terlarang Komunis. (vian)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.