Berkat Polisi RW Polsek Songgon, Dua Anak Perempuan ini Bersekolah Kembali Karena Terkendala Biaya dan Teror Bank Titil

by -140 Views
Girl in a jacket

Banyuwangi, seblang.com – Entah bagaimana nasib dua anak terlantar di Dusun Tegalrejo, Desa Bayu, Kecamatan Songgon, Banyuwangi, jika petugas kepolisian tak turun tangan membantu.

Berkat Polisi RW Polsek Songgon Polresta Banyuwangi, Anggun Oktafiana (13) dan adiknya Meysa Fransiska Putri (8) yang sudah dua bulan tak bersekolah, kini bisa  menuntut ilmu kembali di SMPN 1 Songgon dan SDN 6 Bayu Songgon.

--
Anggun dan Meysa yang sempat dua bulan tak sekolah karena terkendala biaya dan teror bank titil

“Tiga minggu lalu, kedua anak yang ditinggal merantau orang tuanya bekerja di Bali ini tak sekolah selama dua bulan karena terkendala biaya,” kata Aiptu Syarif Hidayat, KSPKT Polsek Songgon yang juga ditugaskan sebagai Polisi RW di wilayah Perkebunan Bumisari, Sabtu (10/6/2023).

Tak hanya itu, lanjut Syarif, kedua anak perempuan yang masih di bawah umur ini dihantui rasa takut karena teror petugas bank titil yang saben hari datang nagih akibat orang tuanya terlilit hutang.

Sangking takutnya, bantuan PKH sekolah Rp. 1,2 juta pertiga bulan sekali terpaksa digunakan Anggun untuk menyicil hutang kedua orang tuanya tersebut. Akibatnya, mereka tidak punya uang saku dan bayar ojek untuk berangkat ke sekolah, berjarak kurang lebih 7 Km.

Bahkan mirisnya lagi, Anggun dan Meysa ini sering merasakan menahan lapar karena uang kiriman dari orangtuanya yang hanya Rp. 150 ribu/bulan, harus cukup memenuhi kebutuhan hidup keduanya selama tiga puluh hari.

“Saat mendengar informasi ini, saya bersama Kapolsek Songgon AKP Maskur langsung mendatangi rumah kedua anak yang bernasib malang ini di tengah Perkebunan Bumisari untuk membantunya,” ujarnya.

Air mata pun, kata Syarif, tak terasa membasahi pipi ketika melihat kondisi keduanya. Mereka yang seharusnya mendapat kasih sayang dari orang tua, malah harus menahan getirnya kehidupan. Hidup berdua tak terurus orang tua yang berharap belas kasihan tetangganya di  disamping kiri dan kanan rumahnya.

“Yang membuat kami sedih saat itu, karena pengakuannya yang merasa lapar karena belum makan. Hanya ada magic com kosong, kompor gas pun tidak punya,” kata Syarif.

“Untung saja tetangganya yang dia anggap neneknya sendiri ini masih mau memberikan makanan walau hanya nasi dan lauk seadanya. Itu pun kondisinya juga kekurangan,” ungkapnya.

Meski begitu, kata Syarif, niat keduanya untuk bersekolah tak padam. Mereka masih bersemangat untuk terus menuntut ilmu menggapai cita-cita.

Tak lupa, Polsek Songgon juga memberikan bantuan uang untuk kebutuhan sekolah dan kebutuhan hidup. Polisi pun meminta bank titil untuk tidak menagih hutang kepada kedua anak tersebut yang tidak tahu menahu soal hutang piutang orang tuanya.

“Alhamdulillah setelah saya datangi lagi, keduanya sudah kembali ceria dan bersekolah kembali. Informasinya, pihak sekolah juga akan mengajukan bantuan tambahan program Indonesia pintar,” ujarnya.

Sementara itu, Anggun mengucapkan rasa terima kasihnya kepada seluruh jajaran Polsek Songgon yang peduli akan nasib dirinya dan adiknya. Ia pun bertekad untuk terus menuntut ilmu menggapai cita-cita.

“Terimakasih atas bantuannya, semoga pak polisi sehat selalu dan dilancarkan rejekinya,” ucapnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.